Dimulakan dengan

Dimulakan dengan

Sunday, 12 April 2009

SuKaRnYa MeNiNggALKaN JaHiLiAh




Dewasa ini, kita melihat ummat kian larut dan larut dalam jahiliyyah. Kian membentuk larutan dosa, yang akhirnya menjadi pati yang pekat, cukup pekat untuk meluaskan isipadunya, agar jahiliyyah itu kekal mekar dalam masyarakat kita sendiri. Malah, kini masyarakat tidak lagi terkejut seandainya jahiliyyah yang ada ini, disebarkan oleh penganut islam itu sendiri.

Jahiliyyah ada di mana-mana. Buka televisyen, ia ada di dalamnya. Dalam akhbar, ia menjadi paparan utama. Apatah lagi di ruang maya tiada sempadan, internet, jahilliyah digambarkan seakan-akan perkara biasa. Sekarang, ummat tidak lagi terkejut andai babak penzinaan ditunjukkan dalam televisyen~ tak heran laaa. Juga kes pembunuhan dan buang bayi, ianya bukan lagi paparan yang menggemparkan. Alangkah malunya kita wahai pemuda pemudi sekalian.

Lantas ingin ana kongsikan kata Syeikh Rahmat Abdullah apabila menceritakan perihal kader dakwah dalam bukunya Untukmu Kader Dakwah. Tidak dapat tidak, perubahan perlu dilakukan. Hanya satu penyelesaiannya, dengan menawarkan solusi. Dan hanya islamlah solusinya. Namun, dalam meneruskan kerja besar taghyir (perubahan) ini, hanya boleh dibuat seandainya kita ada kader-kader seperti generasi-generasi pertama dahulu.

Siapakah generasi pertama? Tentunya salaf as-soleh. Golongan salaf, yang terawal, yakni para sahabat ar-rasul yang mendapat terbiyyah terus daripada ar-rasul s.a.w.

Menurut As-Syahid Syed Qutb, berolehnya kejayaan para salaf as-soleh ini dahulu kerana mereka ini mempunyai beberapa sifat yang tidak ada pada generasi-generasi sesudahnya (Rujuk Maalim fit Toriq). 3 sifat itu ialah:
1. Menuntut ilmu bukan sekadar untuk mengoleksi (mengumpul ilmu)
2. Putus dari jahiliyyah kelmarin dan menghayati hidup baru dalam islam, tanpa keinginan sedikitpun untuk kembali ke kancah jahiliyyah
3. Bersiap siaga menunggu arahan Al-Quran sepertimana perajurit yang menunggu arahan general mereka
Inilah kualiti yang TIADA pada SEMUA penggerak-penggerak dakwah kita ini. Walhal mereka SEMUA diperlukan dalam mengislahkan masyarakat, khususnya ummah itu sendiri. Tiada cara lain, tiada alternatif lain. KITA PERLUKAN MEREKA YANG BENAR-BENAR SERIUS!



Dalam buku Maalim fit Toriq (Petunjuk Sepanjang Jalan) juga, Syed bin Qutb juga memperihalkan tentang generasi Al-Quran yakni generasi rabbani yang ingin dihasilkan dalama tarbiyyah ini. Generasi yang benar-benar hati mereka berorientasikan ALLAH. Merekalah GENERASI HARAPAN yang kerap kali dicanang-canangkan, dinasyid-nasyidkan:::



Mereka itu:
1. Bersih hatinya
2. Bersih pemikirannya
3. Bersih pandangan hidupnya
4. Bersih perasaannya
5. Murni jalan hidupnya
=== Dari sebarang unsur yang lain daripada landasan ilahi dalam AL-QURAN KARIM


Astaghfirullah, astaghfirullah, astaghfirullah

Masih adakah lagi karat-karat jahiliyyah dalam dirimu? Wahai pemuda pemudi islam...

1 comment:

+akufobia+ said...

masih belum terlambat untuk berubah.masih belum terlambat untuk memperbaiki diri.masih belum terlambat untuk menjadi hebat.DIA masih buka jalan untuk kita.kita?hanya perlu ambil peluang.berusaha la.DIA akan membantu.