Dimulakan dengan

Dimulakan dengan

Monday, 21 April 2008

Kaukah yang Tidak Mengerti? (I)

Rintihan kecil sang mujahidah yang tetap tidak mahu mengalah.
Seorang sahibah berkongsikan khibrah jadidah. Allahu a'lam.
Moga tinta tangan kecil ini dapat dijadikan muhasabah mufidah.

Sungguh
aku jadi malu duhai adam
kerana aku adalah seorang hawa
yang bisa kau tepis hati kecilnya
dengan senyummu yang sinis
dengan tawamu yang melukakan
sedang diriku manusia sepertimu

Akukah yang pesimis
atau inikah rupanya cubaan?
Untuk aku hawa ini optismis
dari mula hingga akhirnya...

Aku memilih untuk optimis
tetap aku dalam pesimis
barangkali adam, kau
tidak mengerti

Aku tahu
tidak semua manusia sama
namun, kesebalanku yang memuncak
egoismu yang mengikis kemanusiaan

Aku tetap mahu memungkinkan
agar segalanya berhasil
walau dalam kepayahan
lalu untuk itu kutepis segalanya
yang kau perbuat
hingga bisa meruntun hati kecilku
lalu berjujuhan mutiara sakti

Mungkin akulah yang tiada apa
aku yang serba serbi tidak sempurna
aku hanya tahu menjadi diriku
melakukan semuanya semampuku...
namun, Tuhan itu jua Maha Tahu.

Sememangnya
akulah hawa yang selalu tersenyum

tetapi
aku tahu rasanya
bila menjadi manusia
apatah lagi menjadi hawa

Dan aku, hawa, sangat tahu
bila untuk menangisi hari bahagia
malu pada ruang sempadannya

Kaukah yang tidak mengerti duhai adam?


-bilahatimerungkaibicaranubariraehanintisor-

6 comments:

qurratu'aini said...

bismillah.

ada sebabnya kenapa ana membebel dengan aksara dalam entri ni.

tak tahannn!!!

najihah tahu kenapa. fatimah pun tahu.

qurratu'aini said...

cuba teka...

salah SIAPA sebenarnya???

najihah said...

na'am...
ana tau jiddan...
hm..
sian2..

+batumulia+ said...

salah org yg bsalah...har3...
jom salah kn org yg bsalah...har3...

safiahkd said...

seperti biase.. ana jadik orang yang tak tau tuh.. huhu

pljrSMiH :D said...

SALAM...

kadangkala untuk menegur biar penuh hikmah, tapi bukan terlalu berselindung.

niat murni di hati , tp, kalau tak kesampaian mmg salah sendiri.

wallahu a'lam.